Tuntut Keadilan Atas Kasus Pembunuhan Kiven Rambi, Keluarga Korban Sambangi Polda Sulut

HUKRIM, Manado1731 Views

Goldennews.co.id, MANADO – Keluarga korban pembunuhan driver ojek online (ojol) bernama Charles Valencio Rambi (19) yang biasa disapa Kiven, di depan toko Pioneer Kecamatan Wenang Kota Manado pada Jumat 31 Maret 2023 lalu, mendatangi Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Utara (Sulut) untuk menuntut keadilan atas kasus yang menimpa anak mereka tersebut.

Pasalnya, keluarga dari Kiven Rambi merasa kurang puas dengan penanganan kasus dari penyidik Polresta Manado yang terkesan tidak transparan.

“Jadi kami ke Polda Sulut untuk membuat laporan baru terkait kasus pembunuhan terhadap anak kami, agar kasus ini bisa diusut kembali,” kata Richard Rambi, ayah dari Kiven kepada media, Senin (17/07/2023) di Polda Sulut.

Diungkapkan Richard Rambi yang didampingi kuasa hukum, keluarga masih kurang puas dan merasa tidak adil dengan penanganan pihak penyidik Polresta Manado.

“Dimana ada tiga terduga pelaku yang seharusnya mendapat hukuman, namun hanya satu terduga pelaku yang di proses hingga persidangan, sementara dua lainnya hanya dijadikan saksi dan dibebaskan. Padahal dua terduga pelaku turut serta membantu dan salah satunya merupakan otak pembunuhan,” ungkap Richard Rambi.

Baca juga:   Blusukan ke Pasar, Gibran dan Jerry Sambuaga Disambut Antusias Ribuan Warga

Lanjut diungkapkan Richard Rambi, sejak insiden yang menghilangkan nyawa dari putra mereka tersebut, pihak keluarga juga tidak dilibatkan di dalam gelar perkara yang dilakukan penyidik Polresta Manado.

“Kami nanti menerima informasi pemberitahuan saat sudah akan masuk tahap persidangan,” tutur Richard Rambi.

Sementara itu, Kuasa Hukum keluarga, Ahmad Daud SH dan Yusup Kaury SH MH menambahkan, keluarga sangat kecewa dan merasa ada yang janggal dengan kinerja penyidik di Polresta Manado, sehingga keluarga telah memasukan laporan ke Direktorat Kriminal Umum Polda Sulut.

“Intinya keluarga sangat berharap kasus ini bisa diusut kembali, hingga kedua terduga pelaku bisa di proses hukum sebagaimana salah satu pelaku lainnya. Kami juga akan melakukan segala upaya hukum lainnya, seperti melaporkan kasus tersebut ke Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas),” tukas Ahmad Daud.

Baca juga:   Hadirkan Saksi Ahli Terungkap Ada Indikasi Perbuatan Pidana Yang dilakukan Oleh Para Tergugat

Diketahui bersama, Insiden tersebut terjadi di Kelurahan Wenang Utara, tepatnya di toko Pioneer Kecamatan Wenang, Kota Manado, Sulut, pada Jumat (31/3/2023), sekira pukul 19.00 Wita. Teman dari kedua pelaku AW dan NS awalnya dianiaya seseorang .

Kedua pelaku lantas datang dengan maksud balas dendam terhadap orang yang menganiaya rekannya. Namun, saat keduanya mendatangi lokasi, keduanya hanya menemukan Charles alias Kiven.

Tanpa banyak tanya, kedua pelaku itu marah-marah karena mengira Charles adalah pelaku yang melakukan penganiayaan terhadap salah satu rekannya. Alhasil, korban menjadi sasaran para pelaku. (***/Ein)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *